Senin, 10 Januari 2011

Ajari aku arti Kasih Sayang,Malaikat Kecilku

Bismillahirrahmanirrahim..

“ Bunda..bunda..tadi di sekolah temenku jatuh terus enggak bangun-bangun,terus sama ibu guru di kasih minyak,terus bangun lagi “ kata Nina,anakku.

“ Owh..itu namanya pingsan Nak “ kataku. Aku masih sibuk dengan pekerjaan dapurku.

“ Bunda..bunda.. tadi ..” dengan cepat aku memotong pembicaraan anakku.

“ Nanti dulu ya nak..Bunda lagi masak..nanti kalo tangan bunda kena pisau gimana,udah main di luar saja “

Nina berlalu begitu saja. Aku melihatnya kecewa,tapi aku ingin segera menyelesaikan pekerjaan memasakku.

Malam hari nya,seperti biasa. Aku,suamiku dan anakku  satu-satunya berkumpul di meja makan untuk makan malam. Aku menunggu celotehan Nina,namun dia hanya terdiam menatap makanannya.

“ Nina kenapa “ Suamiku membuyarkan lamunanku.

“ Nina masih marah sama bunda yaa,tadi enggak sempet ngobrol banyak sama bunda.

“ Enggak kok bunda “ katanya sambil melahap makanan Favoritnya. Namun seperti biasa Sayur Bayam tidak pernah dia sentuh,maka aku berinisiatif untuk membujuknya.

“ Nina,di makan sayurnya,biar kuat,biar pinter lho “ kataku.

“ Iya nina,kamu itu susah nya minta ampun kalo di suruh makan bayam “ kata suamiku menimpali.

“ Enggak mau Yah,enggak enak “ Nina menggeleng-gelengkan kepalanya.

“ Ayolah nak,nanti ayah belikan apa pun yang kamu mau “ Suamiku masih membujuk.

“ Enggak mau yah “ Nina menutup mulutnya.

“ Ayolah sedikit saja,apapun yang kamu minta nanti ayah kasih deh..ya ya..” Aku hanya menggeleng-gelengkan kepala melihat tingkah suamiku dan Nina.

“ Beneran Yah,apapun “  Mata Nina berbinar-binar. Aku tersenyum.

“ Bener,tapi jangan yang mahal-malah ya nak,ayah lagi enggak punya uang “

“ Enggak mahal kok Yah “ Nina menyendokkan bayam ke mangkoknya. Aku terkejut meskipun dengan susah payah,bahkan hampir muntah. Tapi Nina tetap menghabiskannya. Memangnya dia maunya apa ya sampai segitunya.

“ Udah habis ni Yah “

“ Bagus sekali,anak pintar “ kata suamiku tersenyum. Aku hanya ikut menatap percakapan keduanya. Lalu aku fokus pada permintaan anakku.

“ Nina mau apa emangnya “ suamiku bertanya pada Nina.

“ Nina mau di Botakin yah “ Kata Nina.

Aku dan suamiku bertatapan,apa-apan ini.

“ Nina.. “ aku sedikit membentak,dia terkejut lalu menundukkan kepalanya.

“ Jangan hal itu,rambutmu bagus nak “ kata suamiku menenangkan Nina dan Aku.

“ Ayah kan sudah janji sama Nina,Nina sudah menepati janji Nina,kalo ayah enggak menepati janji ayah. Nina enggak akan pernah percaya lagi sama Ayah “

“ Tapi jangan hal itu Nina,emang enggak ada hal lain “ Kataku marah.

“ Nina Cuma ingin di botakin bunda “

Aku hanya menghela nafas. Suamiku pun tak kuasa menolaknya. Akhirnya Suamiku membotaki Nina. Kepalanya yang botak,memancarkan sinar dari lampu. Apa maunya anak ini. Tak habis pikir aku dengan kelakuan anak sekarang.

Esok harinya,aku mengantarkan Nina ke sekolah. Aku menyuruhnya memakai Topi,dia tetap tidak mau. Dia hanya berkata,dia ingin seperti biasanya.

Aku menatap punggungnya dan menatap kepalanya yang menurutku sangat aneh.

“ Nina.. “ aku melihat seorang anak memanggil Nina,aku terkejut. Kepalanya sama dengan Nina,tak berambut. Namun anak itu jauh terlihat lebih pucat dari Nina.  Apa lagi Trend botak ya ??

Anak itu menghampiri Nina. Dan aku melihat ibu nya menghampiriku.

“ Ibu nya Nina ya ?? Saya ibu nya Ambar,anak yang barengan sama Nina tadi. Bisa kita bicara sebentar “ katanya sambil menarik lenganku untuk duduk di bawah pohon di dekat parkiran.

“ Ada apa ya bu ?? “ kataku penasaran.

“ Terimakasih ya bu,sudah mengijinkan Nina di botakin buat nemenin ambar “ Aku mengerenyitkan dahi tanda tak mengerti. Seperti tahu apa yang ada di pikiranku,dia melanjutkan perkataannya.

“ Ambar punya penyakit Kanker. Rambutnya rontok tiap hari,dan pada akhirnya dia harus di botakin seprti itu. Setiap hari Ambar di ejekin sama teman-teman sekolahnya. Hanya Nina yang mau bertahan dengan Ambar. Ambar cerita padaku,kalo Nina akan menggunduli kepalanya buat menemani Ambar “ Aku tercekat,tertahan.

“ Terimakasih Bu,anak ibu sungguh sangat luar biasa “ Ibu ambar memelukku.

Butiran mutiara yang ku tahan dari tadi tak kuasa terbendung lagi. Mengucur begitu saja dari mataku. Yaa Robb..Nina lebih tahu arti kasih sayang dari pada aku. Aku pun memeluk ibunya ambar sangat erat. Terimakasih telah menyadarkanku betapa pentingnya arti kasih sayang.

Wallhu'alam bi Shawwab.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar